March 10, 2021 By christianlouboutinboots.me 0

Mengajar Anak Dengan Video Game

Video game sering kali dilaporkan dapat berdampak negatif pada anak-anak dan meningkatkan kecenderungan kekerasan. Tapi saya bertanya-tanya, apakah video game benar-benar memiliki dampak ini atau bukan hanya alasan lain untuk kurangnya kepemimpinan?

Saya memiliki toko video game dan menjadi orang tua dari dua anak lelaki yang sekarang sudah dewasa, kedua putra saya sering memiliki pengontrol game di tangan mereka pada usia muda. Keduanya bisa mengalahkan Mario pada usia 2 tahun! Keduanya juga tahu apa itu video card di usia muda. Di usia muda mereka berdua juga bisa mengetik lebih baik dari kebanyakan orang dewasa.

Kedua kutu buku game ini juga sekarang adalah pria muda yang baik dengan karier cemerlang di hadapan mereka. Salah satunya telah terjun ke bidang teknik mesin dan yang lainnya sedang mengejar karir di bidang teknik suara. Kedua minat ini sama-sama berasal dari pengalaman mereka terhadap video game dan teknologi yang saya yakini.

Percayalah ketika saya mengatakan bahwa saya cukup sering memaparkan semua gadget berteknologi tinggi ini pada anak-anak saya dengan pemikiran yang sangat serius. Apakah game akan memberikan efek negatif? Apakah itu akan menyebabkan mereka bereaksi dengan kecenderungan kekerasan saat frustrasi dengan permainan? Apakah game akan menyebabkan mereka keluar dengan tongkat baseball dan mengalahkan orang-orang di jalanan?

Karena ini adalah masalah utama, saya terus mencermati tanda-tanda bahwa permainan berdampak pada mereka. Dan saya memang melihat efeknya! Tapi tidak seperti yang orang pikirkan. Apa yang saya temukan adalah bahwa mereka belajar memecahkan masalah di luar usia mereka! Kemampuan analitis mereka dilatih bersama dengan keinginan mereka untuk melatih kemampuan baru yang ditemukan ini. Dan semua minat baru ini datang dari bermain video game!

Di mana saya selama ini mencari efek negatif pada pikiran muda mereka, saya tidak pernah sekalipun mempertimbangkan efek positif dari bermain game! Saya akan mengakui bahwa ada saat-saat ketika mereka merasa frustrasi pada permainan dan saya harus mengatakan kepada mereka untuk menyimpannya. Namun frustasi merupakan emosi yang wajar ketika menghadapi suatu masalah yang tidak mudah diselesaikan. Saya juga bersalah karena pengontrol menumbuhkan sayap dan mereka secara ajaib terbang melintasi ruangan. Saat mencapai tahap ini, inilah saatnya untuk menyingkirkan permainan dan mengalihkan perhatian mereka ke hal-hal lain, seperti olahraga.

Dengan moderasi, bermain game dapat mengajarkan berbagai keterampilan mental dan motorik.

Sebagian besar dari kedua pemuda kafir ini sedang belajar menggunakan otak mereka dan mengajar diri mereka sendiri. Dan bagian terbaiknya adalah mereka menikmatinya! Sebaliknya jika membatasi permainan mereka, saya memilih untuk menggunakan teknologi ini sebagai alat untuk mengajar mereka

Ketertarikan mereka pada video game membuat mereka bertanya bagaimana video game dibuat? Bagaimana mungkin mereka bisa mengambil ide mereka sendiri dan membuatnya menjadi sebuah permainan? Anda mungkin bertanya apa manfaatnya ini? Coba pikirkan, game itu digital, dan untuk mengerjakannya Anda harus menggunakan matematika. Pemrograman hanyalah penggunaan aljabar. Jika mereka ingin memprogram, mereka perlu unggul dalam matematika dan mempelajari konsep-konsep baru. Juga dalam pemrograman Anda harus tepat dan tidak bisa terburu-buru melalui pengembangan. Anda harus membuat dan mengoordinasikan rencana. Dan kemudian Anda harus mewujudkan rencana itu! Lihatlah semua kemampuan yang baru saja diminati oleh kedua anak laki-laki ini!

Sebagai Orang Tua, Anda harus mengambil tanggung jawab dan memantau permainan game. Saya percaya 2 jam bermain game harus menjadi jumlah waktu maksimum sebelum seorang anak mengalihkan perhatian mereka pada olahraga dan hal-hal lain. Saya juga berpikir bahwa bermain game memiliki efek yang jauh lebih positif pada anak-anak daripada menonton televisi. Tidak banyak pemrosesan pemikiran yang terjadi ketika seorang vegetarian menonton televisi. Sama seperti video game apa pun yang dapat disalahgunakan dan perlu dikontrol. Tetapi dengan permainan yang tepat, bimbingan orang tua, dan penjadwalan yang tepat, Anda dapat mengubah kecintaan mereka pada permainan menjadi pengalaman belajar. Minat baru dapat dengan cepat dikembangkan dengan memanfaatkan berbagai genre game. Anda sebagai orang tua harus mengendalikan situasi dan tidak selalu mempercayai anak untuk membuat penilaian yang benar tanpa kepemimpinan. Mereka tidak dilahirkan dengan penilaian yang baik tetapi mempelajarinya melalui pengalaman. Seperti hal lain yang mereka lakukan di masa muda, mereka membutuhkan bimbingan dan akan mengharapkan Anda untuk ini.

Jadi, jangan biarkan semua hype video game yang jahat membuat Anda takut. Mereka bisa menjadi alat pengajaran yang luar biasa jika digunakan dengan benar. Pastikan untuk memberikan panduan Anda saat memilih game baru. Baca ulasan dan pastikan bahwa game yang Anda izinkan untuk mereka mainkan adalah untuk rentang usia mereka. Anda tidak ingin anak Anda yang berusia 5 tahun bermain Grand Theft Auto misalnya. Game ini ditujukan untuk kelompok yang lebih tua dan cukup beringas.

Selama Anda adalah orang tua yang bertanggung jawab, Anda dapat menghilangkan rasa takut video game yang berdampak negatif pada anak-anak Anda dan mengubah game menjadi keuntungan mereka. Kepemimpinan yang baik dan sedikit akal sehat akan melangkah lebih jauh daripada melepaskan mereka selama berhari-hari untuk membuat video game bayi duduk untuk Anda. Di sinilah bermain game bisa menimbulkan masalah. Tapi itu juga bukan kesalahan game melainkan penyalahgunaan game. Saya kira ada tombol mati di konsol game karena suatu alasan. Jangan takut untuk menggunakannya!  sebelum

Jika anda ingin mengetahui lebih detail tentang  game-game yang aman untuk buah hati Anda, anda dapat mencarinya di https://www.teknohits.com.